Mom's diary : Baby Bouncer

By Unknown - Thursday, September 11, 2014

Artikel ini q tulis waktu sya masih 3 bulan ya :
Menghemat tenaga , itulah yang kurasakan meski umur si bouncer belum ada sehari  (meski aq sempat misunderstanding akan spesifikasi produk ini, ^_*). Gak perlu nggendong , goyang 2 x kaki, dsb , tapi ya bukan berarti gak nggendong sama sekali . Sya lumayan nyamanlah dengan bouncer barunya, meski kadang saat sadar dia sendirian , masih ah , ah , ah , eh juga.
Pilihan kita jatuh pada bouncer elfe, karena selain sebagai bouncer juga bisa sebagai rocking chair. Rockernya bisa
dipakai mpe syadza beratnya 11 kg & bouncernya bisa dipake mpe syadza beratnya jadi 40 kg , klo dia masih mau
sih, he2 x … Tapi ni bouncer gak bisa goyang sendiri , jadi kita tambahin tali buat kita tarik2 biar bisa goyang deh .
Sandaran duduk bangkunya bisa direcline untuk tiga posisi .
Diawal Syadza mulai makan , si bouncer juga bisa berfungsi sebagai feeding chair.
Sebenarnya kita termasuk telat beli nih bouncer karena Syadza dah hampir 3 bulan waktu itu , ( sebelumnya
bundanya merasa bisa ngatasi sendiri tanpa alat bantu, he2 ). Uji coba ke tetangga yang baby nya masih mungil ,
cepet bener tidur nyenyak begitu getar dinyalain. Jadi gak sabar nyobain ke adiknya Syadza, wkwkwk . ^_^
Update sya dah hampir 4 th sekarang dan si bouncer sudah diwariskan ke cimplut. Umur baru berapa hari, si bouncer dah diuji cobakan ke cimplut. N its work, benar2 puas, cimplut bobok nyenyak, dengan digoyang2 sebagai rocking chair. Jadi masa tugas si bouncer lebih lama mengabdi ke adeknya daripada ke syadza (weleh ngomong opo ini, xixixi). Saat si adek mulai makan, tugasnya bertambah jadi feeding chair. Awet yak, kayaknya nyame tujuh turunan ni bouncer, hehe.
Love elfe, product for little baby. ^_^

  • Share:

You Might Also Like

0 comments